Kamis, 09 Februari 2012

Adab Bergaul dalam Islam

Islam itu sungguh adalah agama yang sudah sempurna. Tiada agama lain yang bisa menandingi kesempurnaan Islam. Karena Islam itu adalah agama yang bersumber dari Allah Tuhan semesta alam. Kehidupan di dunia ini tidak luput dari yang namanya aturan. Oleh karena itu Islam mengatur segala sesuatunya yang tertera dalam Al-Qur'an. Bahkan adab bergaul pun oleh Islam sudah diatur dengan sedemikian rupa agar kita saling menyayangi dan mencintai antara sesama Muslim.



إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ (10) يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِنْ قَوْمٍ عَسَى أَنْ يَكُونُوا خَيْرًا مِنْهُمْ وَلَا نِسَاءٌ مِنْ نِسَاءٍ عَسَى أَنْ يَكُنَّ خَيْرًا مِنْهُنَّ وَلَا تَلْمِزُوا أَنْفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقَابِ بِئْسَ الِاسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمَانِ وَمَنْ لَمْ يَتُبْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ (11) يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ (12)

"Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat.(10)
Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.(11)
Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang."(12)

Menyebarkan Salam

عن أبي هريرة ، عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: " حق المسلم على المسلم ست " . قيل: وما هي [ يا رسول الله ] ؟ قال: " إذا لقيته فسلم عليه ، وإذا دعاك فأجبه ، وإذا استنصحك فانصح له ، وإذا عطس فحمد الله فشمتهن وإذا مرض فعده ، وإذا مات فاصحبه ( وفي الرواية الأخرى: فاتبعه ) "

Dari Abu Hurairah, dari Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam, beliau telah bersabda: "Kewajiban seorang muslim terhadap muslim yang lain ada enam." Ada yang bertanya: "Dan apakah itu [wahai Rasulullah]?" Beliau menjawab: "Memberi salam jika berjumpa dengannya, memenuhi undangannya jika ia mengundangmu, menasehatinya jika ia memintaimu nasehat, mendoakannya jika ia bersin kemudian memuji Allah, menjenguknya jika ia sakit, dan melayatnya (dan dalam riwayat lain: mengiringi jenazahnya) jika ia meninggal." 

HR Bukhari dalam Adab al-Mufrad (991). Dishahihkan al-Albani dalam Shahih Adab al-Mufrad (766).

Keutamaan yang Memulainya

Dari Abu Umamah, ia telah berkata: Ada yang bertanya: "Wahai Rasulullah! Dua orang lelaki bertemu, siapa di antara keduanya yang memulai memberi salam?" Maka beliau menjawab: "Yang paling utama dari keduanya menurut Allah." 

HR at-Tirmidzi (2694), Kitab Permohonan Izin dan Adab dari Rasulullah, Pasal Dalil tentang Keutamaan Orang yang Memulai Memberi Salam. Beliau berkata: "Ini adalah hadits hasan". 

Dari Abu Umamah, ia telah berkata: Telah bersabda Rasulullah SAW: "Sesungguhnya manusia yang paling utama menurut Allah [Ta'ala] adalah yang paling awal (dari mereka dalam) memberi salam." 

HR Abu Dawud (5197), Kitab Adab, Pasal Tentang Keutamaan Orang yang Memulai Memberi Salam. Dishahihkan al-Albani dalam ash-Shahihah (VII: 3382), Takhrij al-Misykah (III: 4646), Shahih at-Targhib (III: 2703), dan Shahih al-Jami (I: 2011).

Menjawab Salam Sepadan atau Lebih Baik

وَإِذَا حُيِّيتُمْ بِتَحِيَّةٍ فَحَيُّوا بِأَحْسَنَ مِنْهَا أَوْ رُدُّوهَا إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ حَسِيبًا (86)

"Apabila kamu diberi penghormatan dengan sesuatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik dari padanya, atau balaslah penghormatan itu. Sesungguhnya Allah memperhitungkan segala sesuatu." (QS. An-Nisa, 4: 8).


خمس من حق المسلم على المسلم: رد التحية ، وإجابة الدعوة ، وشهود الجنازة ، وعيادة المريض ، وتشميت العاطس إذا حمد الله .

"Lima kewajiban seorang muslim tehadap muslim yang lain: menjawab salam, memenuhi undangan, melayat jenazah, menjenguk orang sakit, dan mendoakan orang yang bersin jika memuji Allah." (Ash-Shahihah (IV: 1832)).

Hadiah-Menghadiahi

"عن أبي هريرة ، عن النبي صلى الله عليه وسلم قال : " تهادوا تحابوا " .
Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau telah bersabda: "Hadiah-menghadiahilah kalian, (niscaya) kalian akan saling mencintai." 

HR al-Bukhari dalam al-Adab al-Mufrad (594). Dihasankan Syaikh al-Albani dalam Shahih al-Adab al-Mufrad (463), al-Irwa (1601), dan Shahih al-Jami (I: 3004). 

Empati kepada Saudara 

عَنْ أَنَسٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لِأَخِيهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ
Dari Anas radhiyallahu anhu, dari Nabi SAW, beliau telah bersabda: "Tidak sempurna iman salah satu dari kalian sehingga ia: cinta untuk saudaranya apa yang ia cinta untuk dirinya sendiri (berempati bagi saudaranya)." (HR al-Bukhari (13)).

Sikap terhadap yang Berbeda Usia

"Bukan termasuk golongan kami siapa yang tidak menyayangi yang lebih muda dan menghormati yang lebih tua." (Ash-Shahihah (5:2196)). 

(Sumber: http://id.islam.wikia.com)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | coupon codes